Pages

Sunday, April 24, 2011

Hamba Yang Di Redhai di dalam Al-Furqan

Terpanggil untuk berkongsi dengan sahabat semua berkaitan dengan kalam Allah pada penghujung surah al-furqan bermula ayat yang ke 63 hingga ayat ke 77 yang berkisarkan mengenai sifat-sifat orang yang mendapat redha dan kemuliaan dari Allah di dunia dan akhirat.

Diantara sifat-sifat hamba Allah s.w.t yang mendapat kemuliaanNya adalah yang mempunyai sifat tawaduk iaitu merendah hati, tidak bersifat sombong, riak dan angkuh. Sifat ini lahir daripada hati yang suci; keinsafan dalam melihat kekuasaan dan kebesaran Allah s.w.t, meyakini kebenarannya akan segala ajaran yang telah disampaikan oleh Rasulullah s.a.w.

Dalam hal ini Rasulullah s.a.w memerintahkan supaya umat Islam menghiasi diri dengan sifat tawaduk. Sabdanya yang bermaksud: “Sesungguhnya Allah memberi wahyu kepadaku, supaya kamu bersifat tawaduk, sehingga tidak ada seseorang sanggup menganiaya orang lain dan menunjukkan sikap berbangga diri (sombong) kepada orang lain.” (Hadis riwayat Muslim)

Pada ayat yang ke 64-65 surah Al-Furqan, Allah s.w.t memberi kemuliaan kepada hambanya yang sanggup mengorbankan sebahagian masa tidurnya di waktu malam untuk menunaikan solat tahjud semata-mata mendekatkan diri kepada Yang Maha Mencipta serta bermohon kepada Tuhannya agar dijauhkan dari azab siksaan neraka Jahannam.

“Dan bangunlah pada sebahagian dari malam serta kerjakanlah solat tahajud pada waktu itu sebagai solat tambahan bagimu semoga Tuhanmu membangkit dan menempatkan kamu pada hari akhirat di tempat yang terpuji.” (Surah al-Israa’: 79)

Pada ayat yang ke 67, Allah s.w.t. memberi kemuliaan kepada hambanya yang bersederhana dalam berbelanja tidak kikir dan tidak pula berlebih-lebihan. Harta yang Allah s.w.t. berikan kepada kita bukan semuanya milik kita, bahkan ada juga hak-hak tertentu buat umat Islam yang lain. Sebab itulah digalakkan memberi sedekah kepada golongan yang memerlukannya.

Juga disebut didalam surah al-israa' ayat 29 yang bermaksud: Dan janganlah kamu jadikan tanganmu terbelenggu pada lehermu dan janganlah kamu terlalu mengulurkannya karena itu kamu menjadi tercela dan menyesal. 

Hamba-hambaNya yang tidak mempersekutukan (syirik) kepada Allah s.w.t. dengan sesuatu apa pun dijamin mendapat kemuliaanNya. Adapun yang mempersekutkan Allah s.w.t, balasanya adalah berlipat kali ganda didalam neraka Jahannam. Syirik seperti men'dua' kan Allah s.w.t. dengan yang lain untuk dijadikan sembahan, terdapat beberapa kuasa yang setanding dengan kuasa Allah s.w.t. di namakan syirik akbar (besar).

Sesungguhnya Allah tidak akan mengampuni dosa syirik, dan Dia mengampuni segala dosa yang selain dari (syirik) itu, bagi siapa yang dikehendaki-Nya. Barangsiapa yang mempersekutukan Allah, maka sungguh ia telah berbuat dosa yang besar. (Q.S. An-Nisaa: 48)

dan syirik asghar (kecil) seperti riya'; menunjuk-nujuk dalam mengejarkan amal ibadah untuk medapatkan perhatian dan bukan semata-mata mendapatkan keredhaan dari Allah s.w.t.

bersambung...

1 comments:

hakima said...

bismillah..
subhanallah, nice post..tertarik dgn doa untuk menjadi hamba Allah yang tawadhuk (doa ini hadith Rasulullah s.a.w kan?)
cuma, x clear la..kalau boleh bagi link pict tu atau rewrite it, it'll be more appreciated.. ;)

Post a Comment

Halwa Telinga

 
Copyright 2009 Rimbunan Taqwa. Powered by Blogger
Blogger Templates created by Deluxe Templates
Wordpress by Wpthemescreator
Blogger Showcase