Pages

Monday, June 20, 2011

Adab Tidur Di Dalam Islam

Sedar atau tidak, kita saban hari menghadapi kematian kecil. Jasad terbujur semasa kita tidur. Adakah ada sesiapa yang berani menjamin kita akan dibangkitkan kembali pada keesokan hari? Justeru, bersamalah bersiap sebelum 'kematian besar' menjemput kita dengan meningkatkan amalan soleh disamping berusaha menjauhi segala bentuk laranganNya.

Adab semasa tidur seringkali dipandang remeh oleh kebanyakan daripada kita. Amalan ini mujarab untuk yang punyai masalah tidur dan juga penawar daripada menjauhkan diri daripada gangguan syaitan. Kajian juga menyatakan tidur yang sempurna bukan sahaja dapat menyegarkan tubuh ketika bangun tidur keesokan harinya, malah turut membantu seseorang menjadi seorang yang berakhlak mulia.

Beberapa adab tidur yang ingin dikongsi untuk diamalkan;-

a) Tidak tidur terlalu lewat setelah solat Isya’ tanpa sebab yang munasabah: “Bahawasanya Rasulullah sallallahu ‘allaihi wasallam membenci tidur malam sebelum (solat Isya) dan berbincang-bincang (yang tidak bermanfaat) setelahnya.” [Hadith Riwayat Al-Bukhari No. 568 dan Muslim No. 647 (235)]

b) Berwudhu:“Apabila engkau pergi ke tempat tidur (untuk tidur) maka hendaklah berwudhu terlebih dahulu sebagaimana wudhumu untuk melakukan solat.” (HR. Al-Bukhari No. 247 dan Muslim No. 2710)

c) Tidur mengiring di atas bahagian sebelah kanan tubuh: “Berbaringlah di atas rusuk sebelah kananmu.” (HR. Al-Bukhari no. 247 dan Muslim no. 2710)

d) Menjadikan tangan kanan sebagai bantal: “Rasulullah s.a.w apabila tidur meletakkan tangan kanannya di bawah pipi kanannya.” (HR. Abu Daud no. 5045, At Tirmidzi No. 3395, Ibnu Majah No. 3877 dan Ibnu Hibban No. 2350)

e) Tidak tidur meniarap (bahagian perut dibawah): “Sesungguhnya (posisi tidur meniarap) itu adalah posisi tidur yang dimurkai Allah Azza Wa Jalla.” (HR. Abu Daud dengan sanad yang sahih)

f) Membaca ayat-ayat Al-Qur’an (sebelum tidur), antara lain:

~ Membaca ayat kursi.

Dalam kisah Abu Hurairah radhiallahu ‘anhu dengan syaitan yang mencuri harta zakat, disebutkan bahwa syaitan tersebut berkata,

“Biarkan aku mengajarimu beberapa kalimat yang Allah memberimu manfaat dengannya. Jika engkau berangkat tidur, bacalah ayat kursi. Dengan demikian, akan selalu ada penjaga dari Allah untukmu, dan syaitan tidak akan mendekatimu sampai pagi.”

Ketika Abu Hurairah r.a mencertikannya kepada Rasulullah s.a.w, beliau berkata:

“Sungguh ia telah jujur, padahal ia banyak berdusta.” (HR. al-Bukhari no. 2187)

~ Membaca dua ayat terakhir dari surat Al-Baqaroh.

“Dua ayat terakhir dari surat Al-Baqarah, siapa saja yang membacanya pada malam hari telah cukuplah dua ayat tersebut baginya.”(HR. Al-Bukhari, no. 4008, Muslim, no. 807)

~ Membaca Mu'awwidzatain (alFalaq & anNas).

“Apabila Nabi Sallallahu ‘alaihi wa sallam hendak beristirahat di tempat tidurnya pada setiap malamnya beliau menyatukan dua telapak tangannya kemudian meniup kedua telapak tangannya yang dilanjutkan dengan membaca padanya ‘Qul Huwallahu Ahad’ dan ‘Qul A`udzu birabbil falaq’ serta ‘Qul A`udzu birabbinnas’, kemudian mengusapkan tangannya ke seluruh tubuh beliau yang sanggup beliau jangkau, dimulai dari bagian kepala kemudian wajah kemudian bahagian tubuh yang paling dekat dijangkau. Beliau Sallallahu ‘alaihi wa sallam melakukannya tiga kali.” (HR. Al-Bukhari, no. 5017)

~ Membaca Surah alMulk

~ Membaca Surah as-Sajdah.

“Rasulullah salallahu alaihi wassalam tidak tidur sebelum membaca Alif laam mim Tanzil (surat As-Sajadah) dan Tabaarakalladzi biyadihil-mulk (surat Al-Mulk)" (HR. Tirmidzi, hadits Shahih, lihat Shahihul Jami’ 4/255)

Menadah dua telapak tangan lalu ditiup dan dibacakan surat Al-Ikhlas, Al-Falaq dan An-Naas. Kemudian, dengan dua telapak tangan mengusap dua bahagian tubuh yang dapat dijangkau dengannya dimulai dari kepala, wajah, dan tubuh bahagian depan, hal ini diulangi sebanyak 3 kali (HR. Al-Bukhari dalam Fathul Bari XI/277 No. 4439, 5016 (cet. Daar Abi Hayan) Muslim No. 2192, Abu Daud No. 3902, At-Tirmidzi)

h) Membaca doa tidur antaranya:

“Bismikarabbii wadho’tu jambii wa bika arfa’uhu in amsakta nafsii farhamhaa wa in arsaltahaa fahfazhhaa bimaa tahfazha bihi ‘ibaadakasshaalihiin.”

“Dengan Nama-Mu, ya Rab-ku, aku meletakkan sisi tubuhku. Dan dengan Nama-Mu pula aku bangun daripadanya. Apabila Engkau menahan rohku, maka berilah rahmat padanya. Tapi apabila Engkau melepaskannya, maka peliharalah, sebagaimana Engkau memelihara hamba-hamba-Mu yang shalih.” (HR. Al-Bukhari No. 6320, Muslim No. 2714, Abu Daud No. 5050 dan At-Tirmidzi No. 3401).

i) Apabila beralih posisi tidur bacalah:

 لا إ له إ لاالله الواحد القهار رب السماوات واﻷرض وما بينهما العزيز الغفار

“laa ilaha illallahu waahidulqahhaaru rabbussamaawaati wal ardhi wa maa baynahumaa ‘aziizulghaffaru.”

“Tidak ada Ilah yang berhak diibadahi kecuali Allah yang Maha Esa, Maha Perkasa, Rabb yang menguasai langit dan bumi serta apa yang ada diantara keduanya, Yang Maha Mulia lagi Maha Pengampun.” (HR. Al-Hakim I/540 disepakati dan disahihkan oleh Imam adz-Dzahabi)

j) Apabila terasa takut ketika tidur, bacalah :

أعوذ بكلمات الله التامات من غضبه و شرعباده ومن همزات الشيا طين وأن يحضرون

“A’udzu bikalimaatillahi attammati min ghadhabihi wa ‘iqaabihi wa syarri ‘ibaadihi wa min hamazaatisysyayaathiin wa ayyahdhuruun.”

“Aku berlindung dengan kalimat-kalimat Allah yang sempurna daripada murka-Nya, seksa-Nya, daripada kejahatan hamba-hamba-Nya, daripada godaan para syaitan dan dari kedatangan mereka kepadaku.” (HR. Abu Daud No. 3893, At-Tirmidzi No. 3528 dan lainnya)

k) Mengibas tempat tidur: “Jika salah seorang di antara kalian akan tidur, hendaklah mengambil potongan kain dan mengibaskan tempat tidurnya dengan kain tersebut sambil mengucapkan ‘bismillah’, kerana dia tidak tahu apa yang terjadi sepeninggalnya tadi.” (HR. Al Bukhari No. 6320, Muslim No. 2714, At-Tirmidzi No. 3401 dan Abu Daud No. 5050)

Sunnah selepas bangun daripada tidur

l) Bila bangun tidur, bacalah:

الحمد لله الذي أحيانا بعد ما أماتنا وإليه النشور

“Alhamdulillahilladzii ahyaanaa ba’damaa amaatanaa wa ilayhinnusyuur.”

“Segala puji bagi Allah yang telah menghidupkan kami setelah ditidurkan-Nya dan kepada-Nya kami dibangkitkan.” (HR. Al-Bukhari No. 6312 dan Muslim No. 2711)

m) Setelah bangun tidur, disunnahkan mengusap bekas tidur yang ada di wajah maupun tangan: “Maka bangunlah Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam dari tidurnya kemudian duduk sambil mengusap wajah dengan tangannya.” [HR. Muslim No. 763 (182)]

n) Bersiwak: “Apabila Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam bangun (daripada tidur), baginda membersihkan mulutnya dengan bersiwak.” (HR. Al Bukhari No. 245 dan Muslim No. 255)

o) Beristinsyaq dan beristintsaar (menghirup kemudian mengeluarkan atau menyemburkan air dari hidung): “Apabila salah seorang di antara kalian bangun daripada tidurnya, maka beristintsaarlah tiga kali kerana sesunggguhnya syaitan bermalam di rongga hidungnya.” (HR. Bukhari No. 3295 dan Muslim No. 238)

p) Mencuci kedua tangan tiga kali, berdasarkan sabda Rasulullah sallallahu ‘alaihi wasallam: “Apabila salah seorang di antara kamu bangun tidur, janganlah dia memasukkan tangannya ke dalam gayung air, sebelum dia mencucinya tiga kali.” (HR. Al-Bukhari No. 162 dan Muslim No.278)

Apabila mengalami mimpi buruk:

Jika bermimpi buruk, jangan sekali-kali menceritakannya pada siapapun kemudian meludah ke kiri tiga kali (diriwayatkan Muslim IV/1772), dan memohon perlindungan kepada Allah daripada godaan syaitan yang terkutuk dan daripada keburukan mimpi yang dilihat. (Itu dilakukan sebanyak tiga kali) (diriwayatkan Muslim IV/1772-1773).Hendaknya berpindah posisi tidurnya dari sisi sebelumnya. (diriwayatkan Muslim IV/1773). Atau bangun dan solat jika mahu. (diriwayatkan Muslim IV/1773

0 comments:

Post a Comment

Halwa Telinga

 
Copyright 2009 Rimbunan Taqwa. Powered by Blogger
Blogger Templates created by Deluxe Templates
Wordpress by Wpthemescreator
Blogger Showcase